where budget cannot stop you to have fun in the kitchen

Oleh-Oleh Dari Tasik



Ehemmm.. Sebagai pemanasan aku ga posting eksperimen dulu deh.. Tapi mau cerita oleh-oleh yang di bawain bapakku dari mudik ke Tasik kemaren..

Ceritanya kan lebaran idul adha 2014 bapakku n mamakku ke Tasik buat qurban di sana.. Seperti biasa my sisters pada nitip oleh-oleh. Oleh-olehnya apalagi kalo bukan salegor. Itu loh pisang sale goreng. Pisang sale yang super tipis itu digoreng lagi pake tepung jadinya manis renyah gurih legiddhhh.. Hmmmh... sekali udah makan ga bisa berhenti..

Beda deh sama sale jaman dulu. Di banjarbaru dan sekitarnya sini salenya kan pisang kecil- kecil utuh gitu dibikin sale. Pas dulu tahub 2008 ke Tasik kaget salenya kayak pisang utuh diiris membujur 4 bagian panjang-panjang trus digoreng pake tepung renyah. Dulu tuh sekilo habis sendiri. Maklum makanan baru.. Jadi berasa enaaaaaakkk banget.,

Sebelumnya sih di Bandung juga tau ada salegor tapi bentuknya tipis, lebar memanjang. Aku sih lebih suka yang ala Tasik dulu yang panjang-panjang tebal. Soalnya rasanya jadi renyah diluar, legit dan empuk didalam #ngecesss...

Nah salegor yang oleh-oleh kali ini beda lagi bentuknya kayak kue semprong. Jadi sale yang udah tipis lebar panjang ga langsung digoreng tepung tapi di bentuk kaya tabung dulu. Sebenarnya waktu di Muara Badak kemarin aku bilang jatah salegorku dimakan aja soalnya takut jelek kalo kelamaan dan takut kalo aku ga jadi mudik lagi. Eh ternyata alhamdulillah salegornya tetap bagus.. Okenya lagi ada kesukaanku yang lain yaitu noga kalapa/kelapa. Noga kalapa adalah adonan kelapa sangrai sama guka pasir. Rasanya gurih, manis, kriuk, agak lengket. Ada lagi noga jenis lain yaitu noga kacang. Awalnya aku pikir noga kalapa ini bahannya gula merah, kelapa sama tepung ketan, tapi kata wak Uju itu cuma kelapa sangrai sama gula pasir. Warna cantik coklat keemasan itu didapat dari kelapa sangrai. Kata uwak bikinnya susyaaaahhh.. Uwak sendiri bikin ga pernah berhasil. Malah keras kayak batu katanya.

Satu lagi katanya namanya simping. Keripik bulet-bulet gurih mirip sama kue bawang. Cuma agak keras aja,hehehe... Si simping ini menurutku akan tambah gulindang kalo di adonanya ditambahkan cincangan seledri.

Pas nanya sama uwakku, yaitu wak Uju yang ikut bapak pulang ke Banjarbaru (soalnya adikku mau nikah tanggal 7 nov ini) simping itu apa, jawabannya " ah tipung atuh di seupan", kurang lebih artinya : ah cuma tepung dikukus... Hmmm sungguh jawaban yang tidak memuaskan. Pas ku coba tanya-tanya lagi uwak jawabnya males-malesan. Wkwkwkwkwk..

Ini foto-foto yang sempat ku abadikan

                                                              Sale goreng semprong



                                                                   Keripik simping




Noga kalapa
     

Nah yang di atas itu yang emang khusus disimpan buat aku.. Sebenernya masih banyak lagi yang dibawa ortu dari tasik. ada wajik, opak, ranginang/rengginang, gula  dll dah sampe ga tau lagi, hihihihihi...

Rencananya aku pulang ke badak tanggal 19 nopember. Pokoknya aku wajib bawa gula merah. Suka deh gula merah dari Tasik, selain itu gula merah yang oke kualitasnya di Badak kan mahal bok. Sekitar 500gr tu harganya 12an ribu, hweeee....

Okweh deh.. Segitu dulu postingan hati inih.. Ciii yuuu...

0 Response to "Oleh-Oleh Dari Tasik"

Boleh Copy Paste tapi wajib cantumkan sumbernya dan jika berkenan berikan backlink ke www.tehninit.com.Terima kasih telah membaca blog saya, semoga bermanfaat :-)